Bentuk Kampung Pencegahan Dini Kebakaran, Disdamkar Samarinda Gelar Edukasi Alat Pemadam Api Ringan

Dinas Pemadam Kebakaran Kota Samarinda merangkul seluruh mitra kerja dinas untuk membantu sosialisasikan penggunaan APAR kepada masyarakat.

Bentuk Kampung Pencegahan Dini Kebakaran, Disdamkar Samarinda Gelar Edukasi Alat Pemadam Api Ringan
TRIBUNKALTIM.CO/ CAHYO WICAKSONO
Penandatanganan Nota Kesepahaman bersama antara Walikota Samarinda dengan mitra kerja Dinas Pemadam Kebakaran Kota Samarinda, dilaksanakan di Aula Rumah Jabatan Walikota Jl. S.Parman, Jumat (11/10/2019). 

TRIBUNKALTIM.CO, SAMARINDA - Bentuk Kampung Pencegahan Dini Kebakaran, Disdamkar Samarinda Gelar Edukasi Alat Pemadam Api Ringan

Dinas Pemadam Kebakaran Kota Samarinda merangkul seluruh mitra kerja dinas.

Selain memberikan tata cara pencegahan dan penanggulangan musibah kebakaran untuk disosialisasikan kepada masyarakat nantinya,

Disdamkar Samarinda Rangkul Mitra Kerja, Membentuk Kampung Pencegahan Dini Kebakaran

Daftar Susukan Alat Kelengkapan DPRD Samarinda, Periode 2019-2024, Siswadi: Sesuai Prosedur

Terungkap Ada 10 Titik Kawasan Kumuh di Kota Samarinda, Ini Lokasinya

Informasi Daftar Harga Rata-rata Eceran dan Grosir Komoditi Pangan di Pasar Tradisional Samarinda

personel Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan (Disdamkartan) juga akan turut mengedukasi masyarakat seputar Alat Pemadam Api Ringan (APAR) beserta cara penggunaannya.

Sebelumnya Kasi Kesiapsiagaan dan Komunikasi Damkar Samarinda Ahmad Suprianto menjelaskan, pihaknya akan melaksanakan program kerja pembentukaan kampung pencegahan dini kebakaran di Kota Samarinda, dengan berkordinasi dengan Walikota Samarinda dan Mitra Kerja Dinas Pemadam Kebakaran Kota Samarinda.

Hal ini diungkapkannya, dalam agenda penandatanganan nota kesepahaman, yang diikuti oleh beberapa mitra kerja dinas,

dan dilaksanakan di Aula Rumah Jabatan Walikota Jl. S.Parman, Jumat (11/10/2019).

"Hari ini penandatanganan nota kesepakatan, antara pemkot Samarinda dengan para mitra, termasuk 4 Universitas di Samarinda serta stakeholder lainnya.

Hal ini sendiri terkait dengan maraknya kebakaran, yang 90 persennya diakibatkan oleh korsleting listrik," papar Kasi Kesiapsiagaan dan Komunikasi Damkar Samarinda Ahmad Suprianto.

Suprianto kembali menjelaskan, hal ini bertujuan agar warga dapat menggunakannya untuk memadamkan api jika suatu saat terjadi musibah kebakaran,

Halaman
123
Penulis: Cahyo Wicaksono Putro
Editor: Rita
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved